Tutorial Membuat Donat

Hai….hai!! Kembali lagi nih dengan kreasi baru. Lama-kelamaan blog ini bisa jadi blog felt craft kali ya, coz lagi suka posting tentang kreasi flanel/ felt. Tapi, enggak ding….Insya Allah masih konsisten dengan visi dan misinya “Tempat aku dan buah hatiku belajar dan mendokumentasikan segala aktivitas dan proyek-proyek bersamanya”. Nih kan salah satu proyekku. Aku lagi belajar buat donat dari kain flanel. Sekalian berbagi ilmu, kali aja ada yang tertarik or punya hobi sama n sekalian bisa sharing…

Format gambar aku coba ganti. Aku jadikan dalam satu template aja, biar simple n ga kelamaan. Lagian koneksi internet suka lemot…So, I try making the simply way. Langsung aja yah…..keterangan gambar ada dibawahnya:

Tutorial Membuat Donat

1. Pertama-tama yang kudu disiapkan nih ‘membuat pola’. Buat pola lingkaran kurang lebih diameter 6 cm. Kemudian jiplak pada flanel ( 2 bentuk lingkaran di flanel warna coklat/ krem tua dan 1 pola di flanel warna orange/ terserah). Buat lekuk-lekuk di flanel warna orange.
2. Gabungkan 2 flanel warna coklat dengan menjahit dengan tusuk feston. Awali dengan lingkaran kecil yang ada di tengah, baru kemudian beralih ke bagian tepi.
3. Sembari menjahit isi sedikit demi sedikit dengan dakron hingga penuh, kemudian tutup jahitan. Kemudian rapikan.
4. Supaya terlihat lebih berisi dan ga kerempeng, lakukan massage/ pemijitan, terutama pada bagian jahitan baik pada bagian tengah atau di tepi
5. Selanjutnya tempel flanel warna orange sebagai topping. Lakukan mulai dari bagian tengah. Pastikan bisa benar-benar melekat kuat
6. Kemudian lanjutkan pada bagian tepi.
7. Supaya lebih cantik hiasi dengan gula-guli ….maksudnya gula-gula warna-warni….hehehe. (Bukan gula beneran, kalo yang ini aku pake tinta timbul/ glitter)
Eh …..yummy donut dah jadi.

Sebenarnya rencana awal sih aku mau buat phone strap/ gantungan HP donat, tapi kelupaan ngasih talinya. Jadinya cuma donat doang. Tapi kalo mo dijadikan hantungan HP or ganci, pada langkah 3 sebelum menutup jahitan bisa diselipkan tali or gancinya. Mudah kan….

Selamat mencoba!!!!

Eh…ada Bonus kreasi donatku yang lain nih…..

Advertisements

Alat Tempur Kreasi Flanel

Pernah merasakan ga? ketika lagi asyik berkreasi, tiba-tiba harus berhenti di tengah jalan karena ada alat ato bahan yang sedang kita butuhkan tapi ternyata lagi ga ada ato belum punya? Kalo bisa diganti dengan yang lain sih ….ga masalah ya, tapi kalo yang dibutuhkan memang urgent sekali n ga ada penggantinya…yang ada malah rasa dongkol…padahal kita dah semangat 45 pingin liat hasilnya.

Pengalaman aku nih ketika aku bikin gantungan kunci dari flanel, eh ga ada pengaitnya. Sebenarnya pas jalan-jalan di toko bahan craft aku dah liat yang namanya pengait itu cuma waktu itu lum tahu kegunaannya. Baru setelah terjun langsung di medan tempur, baru nyadar kalo ternyata aku butuh itu. Mau beli….jauh! Apalagi kalo harus nunggu mood ‘pak ojek pribadi’. ( Oh no, lambreta seka seki!!!!)

Kalo kejadiannya seperti ini bisa-bisa jadi kehilangan mood of art-nya. Makanya aku coba inventarisir ya alat-alat tempur kalo aku buat kreasi dari flanel.

Ada banyak sebenarnya pernak-pernik yang biasa digunakan untuk membuat kreasi flanel. Jadi temen-temen bisa hunting sendiri. Nah, ini dia senjata tempurku!

1. Kain Flanel. Ini yang utama, coz proyek kita kali ini berkreasi dengan flanel

2. Benang. Biasanya yang banyak digunakan yaitu benang sulam, tetapi aku ganti dengan benang jahit biasa karena lebih murah dan kuat.

3. Payet. Untuk aksen bintik-bintik ato mata

4. Tali Gantungan. Digunakan kalo bikin phonestraps

5. Gantungan Kunci. Ukuran dan modelnya bervariasi

6. Peniti pin

7. Magnet

8. Lonceng. Biasanya di aplikasikan di phonestraps. Walopun punya aku belum pernah aplikasikan dalam kreasi flanel.

9. Tali. Bisa digunakan untuk gantungan HP, ato gantungan kalo kita buat hanging mobile.

10. Mata. Sementara ini lum pernah pake ini sebagai aplikasi, coz jarang bikin kreasi makhluk hidup.

11. Lem. Lem merek U*U ini yang biasa aku gunakan

12. Jiplakan pola. Sebenarnya ini cetakan kue, tapi beralih fungsi untuk membuat pola. Biasanya aku buat pola juga dari kertas karton

13. Dakron. Sebagai bahan isi.

Yang lain-lainnya bisa ditambahkan sendiri yah. Eh satu lagi nih alat vitalnya “jarum”, lem tembak. Lupa lum kejepret.Semoga bisa membantu temen-temen ketika nyari alat dan bahan kreasi flanel. Selamat ber-happy felt!

Tempat Tissue Recycle Flanel

Punya sisa-sisa potongan kain flanel banyak, bingung mau dimanfaatin buat apa. Mo dibuang, sayang. Disimpan aja, juga sayang malahan jadi gombal. Kalo mo dijadikan isi untuk kreasi flanel pengganti dakron….kok rasanya ga tega, apalagi kalo kreasinya mo dijual, lagipula hasilnya juga ga bagus. Akhirnya coba di recycle aja…Jadi yang masih bisa dipotong menjadi bentuk2, yah diambil aja…

Proyeknya mo bikin tempat tissue….sudah ada boxnya juga sih…dulu memang rencananya mo buat tissue box yang dihiasi paper quilling, but setelah dipikir-pikir, tar kalo kotor susah bersihkannya. Akhirnya jadi terbengkalai lama jadi tissue box polosan. Muncul ide lagi, waktu liat sisa flanel yang makin lama makin menumpuk…..
Tuh kan segini tumpukannya!!!

 

Pertama-tama, Sisa-sisa flanel aku gunting menjadi 1/2 lingkaran. Nyetaknya pakai uang 200 rupiahan.

 

Trus, buat lapisan kotaknya untuk bagian samping dan juga atas-bawah. Yang bagian atas dibolongi untuk lubang tissuenya ya!!

 

Kemudian  bagian atas dan samping disatukan dengan jahit feston. Lubang di tengah juga dijahit feston. Setelah itu satukan juga bagian samping dengan bagian bawah….jahit di satu sisi aja. Supaya lebih mudah dilepas n dipasang lagi, kalo kotor kan bisa dicuci. Hasilnya seperti gambar di step 3

 

Pasang lapisan flanel ke tissue boxnya. Kemudian tempel flanel-flanel setengah lingkaran tadi secara berselang seling untuk menutupi lapisan dalam . Lakukan terus menerus dari bawah sampai seluruh bagian sisi samping terpenuhi.. (step 4)

 

Untuk menutupi bagian atas yang kurang rapi, aku buat hiasan dari kain flanel yang dipilin berselang-seling warnanya. Kemudian ditempel dengan hot glue/ lem tembak.

 

Yang terakhir nih bingung dengan finishingnya…..bagaian atas tuh mo dikasih apa. Mo dihiasi bunga-bunga….tar terlalu ramai, mo dihiasi buah-buahan, ga cocok. Mo dihiasi topping cream, astor…..kaya cake, juga ga cocok. Akhirnya hanya dikasih pilinan flanel warna senada dengan lapisan n warna putih….

 

Komentar perdana muncul dari my luvly hubby…..”Kok kayak ular naga??!!!”. (Biar aja…..ular naga ceria!!!!!)
Btw, sisa-sisa flanelnya masih banyak…..Lain kali mo dijadikan apa lagi ya?????
Tunggu aja deh episode mendatang……Insyaa Allah!

Rajutan Gaun Imut

Istirahat sebentar dari flanel-flanel, sebelum ngerjakan pesanan orang lagi. Itung-itung refreshing, terlalu lama bergelut ternyata ada bosannya juga. Kalo dah gini rehat sebentar sambil mengumpulkan kembali energi yang terberai….Abis tue lanjut lagi…
Ngrajut lagi ah…Lama juga hakken sama benang-benangnya nganggur, sampai simbol-simbolnya aja juga lupa….Sekarang mulai belajar lagi. Kali ini mo bikin proyek mini dress….Sebenarnya ini nih terpaksa ngikut proyek CAL (crochet along) di Ummahat Trampil, but tak apalah mejeng di sini juga karyanya….

Awalnya sih terpaksa, coz baca polanya aja dah pusing but lama-lama ketagihan juga. Sampai dipaksa-paksaain bikin banyak…syukur-syukur ada yang tertarik mo beli…hehe. Yang ini bisa untuk gantungan kunci, gantungan hape, atau juga echo tawashi. erpaduan warnanya….

 

 

 

Tambah satu lagi nih belajar crochet-nya. Hehe…memang baru bisa bikin proyek kecil-kecilan. Suatu saat pengen bisa buat yang proyek besar semacam sweater, scarf, baby topi, dll. But kayaknya butuh waktu yang lama untuk sampai kesitu. Semoga dimudahkan…

Pensil Hias Flanel

Ide memang terkadang datang dari customer….Permintaan customer yang macam-macam kadang memaksa kita untuk putar otak bisa merealisasikan apa yang dimaui orang….(hah,sok gaya…padahal nyontoh juga). Kali ini ada yang pesan minta dibuatkan pensil hias…..(bentuknya macam gimana, sebelumnya aku ga tahu). Coba searching di google, eh nemu…akhirnya langsung deh tancap gas siap produksi….

Awalnya customer minta yang pake hiasan boneka-boneka lucu gitu. Coz alasan syar’i, aku ga bisa buatkan. Coba aku tawarkan yang model lain aja…macam nie…Beberapa hari terlampau, akhirnya bisa menyelesaikan pesanan nie. Yah maklumlah disambi macam-macam.

Abis tue….dibungkusi n disemat pita. But saya sertakan aja plastik n pitanya nanti biar yang pesen yang bungkus sendiri, coz kalo saya yang bungkus tar makan tempat banyak waktu dipengiriman, ongkir bisa jadi lebih mahal coz kena tarif volume.
Hayuk ada yang tertarik pesan?!!!

Qur’an Flanel

Barusan menyelesaikan pesanan teman “Qur’an berikut cover dari flanel’. Walopun dah sering buat cover-cover buat buku (agenda, notes, dll), but pesanan cover untuk kali ini agak berbeda. Karena nie buat cover qur’an saya pinginnya tampak simple but elegan, sehingga tak perlu banyak pernik-pernik dan warna yang membuat kesan ramai. Makanya rada lama juga mikirin aplikasi apa yang cocok n simpel. Dasarnya sih tetep flanel, but tambahan aksesorisnya kalo pake flanel kurang pas kalo untuk al qur’an. Ketemu ide, pake sulam benang aja plus tambahan dikit pita organdi.

Hehe…PD sekali mau nyulam….padahal ga pernah nyulam sebelumnya. Iya memang baru kali nie nyulam…alhasil waktunya lama banget, sampai seharian….
Mula-mula gambar2 pola dulu dikertas, trus baru dicetak di kain dengan kertas karbon. Eh…tapi ga bisa tampak di kain flanel, ternyata memang susah nyetak pake karbon di flanel coz bahan terlalu empuk. Akhirnya saya gambar langsung aja di flanel dengan bantuan pola yang sudah dilubangi pas gambarnya….Baru deh di sulam.
Aku coba pilihan warna benang yang tak terlalu banyak…Coz backgroundnya hijau daun…aku pake warna netral (putih) and serumpun dengan hijau aja. Terlalu banyak main di warna malah takut kelihatan norak. Kalo urusan perpaduan warna, kalah jago sama suami. Jadinya suka minta pendapatnya….

Jadi juga deh sulaman pertamaku melekat di qur’an terbitan Damaskus. Nie cover kayak sampul gitu…jadi bisa dilepas dan dicuci kalo kotor. Dah siap mo di kirim ke Baturetno, Wonogiri. Semoga customernya puas!!!

Me, Craft and Rumah Craft

Aku adalah Ummu Fatih (Kunyahku). Seorang Istri dan Ibu dari seorang anak bernama Fatih. Aku Ibu Rumah Tangga. Suka berbagai macam kerajinan tangan (paper qulling, sulam pita, crocheting/ merajut, berkreasi dengan flanel and all about craft). Punya keinginan bisa semua craft,  tapi  sadar akan keterbatasan waktu yang kumiliki untuk melakukan semuanya. Kulakukan semua untuk hobby saja, syukur-syukur craftku bisa marketable dan menambah income…Alhamdulillah.

Yup……”Rumah Craft”…..Ini adalah rumah tempatku berkreasi. Semoga bisa bermanfaat khususnya untukku dan juga bagi yang sempat nyasar ke sini ^_^

Selain blog ini…aku juga punya “Dunia Rumah” , tempatku  menuangkan ide-ide ataupun sekedar uneg-uneg. Kalo di ‘My Daily Recipes’ kujadikan tempat untuk mendokumentasikan karya masakku yang tak bisa disebut jempolan…^_^